Netizen Story #1: Lingkungan Toxic dan Pilihan Yang Pengen Lo Jalanin


Hai Folkative,


Jadi disini gue mau sharing tentang pengalaman gue menghadapi quarter life crisis di hidup gue. Sebenarnya gue udah mulai ngalamin quarter life crisis semenjak kuliah, cuma karena ada temen-temen yang selalu support gue, ya gue ga terlalu bawa pusing itu semua. Sampe akhirnya sekarang gue merasakan quarter life crisis lagi.


Jadi gue sekarang kerja di salah satu instansi bank di daerah Jakarta, ya awalnya gue enjoy dengan semuanya. Sampai akhirnya gue mulai mengalami toxicnya lingkungan kerja, kerjaan yang makin monoton, atasan yang super galak, harus biayain keluarga dengan gaji pas pasan, dll.


“Akhirnya gue mulai mengalami toxicnya lingkungan kerja, kerjaan yang makin monoton, atasan yang super galak, harus biayain keluarga dengan gaji pas pasan, dll.”

Gue mulai ngeliat temen gue satu persatu udah bisa settle sama kehidupan kerja mereka masing-masing dan itu makin bikin gue down parah. Tiap pulang kerja nangis, nyalahin diri sendiri, selalu ngerasa bego karena belum ada yang goal interview interview di beberapa perusahaan. Dan yang parahnya lagi gue sering berantem sama nyokap karena uang. Entah uang yang gue kasih kurang atau belum bisa nurutin maunya nyokap.


Jujur kepikiran pengen udahin hidup mah ada banget sih. Tapi pengaruh lingkungan tuh bener-bener sengaruh itu sih. Gue amat sangat bersyukur punya teman-temen yang supportive dan ngerti keadaan gue gimana. Mereka juga yang ikut nyelametin gue keluar dari zona quarter life crisis gue. Dari mulai support mental, keuangan, bahkan waktu mereka. Asli kalo gaada mereka, gue gatau deh ni hidup gue gimana.


“Gue amat sangat bersyukur punya teman-temen yang supportive dan ngerti keadaan gue gimana. Mereka juga yang ikut nyelametin gue keluar dari zona quarter life crisis gue. Dari mulai support mental, keuangan, bahkan waktu mereka. Asli kalo gaada mereka, gue gatau deh ni hidup gue gimana.”


Akhirnya sekarang gue lebih kaya “legowo” aja untuk ngejalanin semuanya. Dan ya sekarang syukur gue udah keterima di pekerjaan baru dan mulai menjalani 1 month notice dari kantor gue ini. Gue mulai ada rasa confident dan makin yakin sama diri gue. Gue lebih bisa ngehargain diri gue juga kalo ya hidup itu kaya rollercoaster, kadang hidup lo diatas, dibalik, tapi ya lo pasti bakal nemu ending dari rollercoaster itu. Tinggal lo yang pilih, turun dari rollercoaster dengan perasaan bahagia, atau malah marah dan kecewa karena ga sesuai ekspektasi.

“Gue lebih bisa ngehargain diri gue juga kalo ya hidup itu kaya rollercoaster, kadang hidup lo diatas, dibalik, tapi ya lo pasti bakal nemu ending dari rollercoaster itu. Tinggal lo yang pilih, turun dari rollercoaster dengan perasaan bahagia, atau malah marah dan kecewa karena ga sesuai ekspektasi. “


_________________________________________________________________________


Dear Indah,


Thank you so much udah mau berbagi cerita lo ke Folkative. As a disclaimer, kita bukanlah tenaga ahli yang bisa lo terima semua sarannya. Dalam kesempatan ini, sebisa mungkin kita memberikan a little bit of advice yang biasanya seorang teman berikan. Cerita yang dibagikan sudah atas persetujuan pihak yang terkait dan bisa jadi pembelajaran buat orang-orang yang lagi ngerasain hal yang sama.


So, it’s nice to hear kalau lo akhirnya udah bisa ngelewatin semua masalah yang lo alamin. Bahkan lo punya support system yang selalu ngedukung lo dalam susah maupun senang. Mungkin hal ini yang harus lebih lo hargain, karena seperti yang lo tau masih banyak orang yang kesulitan buat mencari support system mereka. Bersyukur itu emang gak gampang, tapi coba deh buat selalu bersyukur sama apa yang udah lo punya sekarang.


“Bersyukur itu emang gak gampang, tapi coba deh buat selalu bersyukur sama apa yang udah lo punya sekarang.”


Hidup emang banyak lika-likunya, buat tetap bisa menghadapi ini semua keep your chin up! Lo harus tetap kejar mimpi-mimpi lo untuk bisa settle-in diri lo. Dengan begitu, lo bisa keluar dari quarter life crisis ini. Mungkin lo ngerasa berat karena harus menjalani semua ini sendiri. Tapi coba yuk bangkit dan harus bisa jadi orang yang lebih kuat, mulai belajar buat pahamin apa yang sebenernya diri lo mau lakuin kedepannya. Karena, hidup ini semuanya bergantung sama keputusan lo.


Lo tetap harus punya tujuan dihidup lo supaya kedepannya diri lo akang terus growth. Dan terakhir, tetap sayangi orang tua lo karena bagaimanapun dia yang bikin diri lo hadir di dunia ini. Cliche sih emang, tapi emang legowo adalah hal yang paling tepat buat lo menghadapi orang tua lo saat ini.


“Hidup emang banyak lika-likunya, buat tetap bisa menghadapi ini semua tetap keep your chin up! Lo harus tetap kejar mimpi-mimpi lo untuk bisa settle-in diri lo. Dengan begitu, lo bisa keluar dari quarter life crisis ini.”


Keep Cheer Up, Indah!


Best Regards,

Carissa