Background Herspot


Background terbentuknya Herspot itu…. jadi cerita nya pas gue masih kuliah, ada 1 brand yang minta gue buat jadi model online shop nya, dan gue yang bukan model atau siapa-siapa lumayan kepo deh buat coba jadi model demi uang jajan tambahan. Nah abis ngeliat how they built their “brand” gue mulai tertarik banget buat punya online shop sendiri. But I don’t know how to start. Jadi di pertengahan tahun 2012 gua mencoba jualin barang online shop lain as a reseller. Gue mulai jualan di BBM tuh, Dan customer-customer nya adalah sodara dan temen deket gua. Modal awalnya adalah 0. Karena gua ga keluarin modal uang apapun selain keberanian buat nawarin barang ke orang-orang yang gue rasa berpotensial untuk belanja. Terus invite mereka ke bb group. Awalnya gue ngerasa malu karena harus nawar-nawarin gitu, rasanya jadi kyk SPG apa sales apaan gitu, cuma gue mikir lagi, gue nawarin produk untuk orang belanja bukan ngemis juga sih. Why should I feel ashamed toh gue gak maksa kalau orangnya ga berniat buat belanja sama gue. as time goes by, temen-temen banyak yg mulai suka belanja sama gue, kyk mereka Tanya ada model baru apa, koleksi apa, dan gue ngerasa opportunity nya makin besar. Sayangnya gue harus lanjutin sekolah ke korea. Gue mikir sayang banget kalau gue ninggalin jualan gue. Kalau gue mulai lagi pas gue balik ke Indo pasti temen-temen udah lupa sama jualan gue. Jadi saat itu gue mulai berpikir untuk cari partner dan akhirnya gue ketemu partner yang cocok dan bisa bantuin gue. Gue tetep usaha dari jauh. Dan partner gue yang bantu kirimin barangnya di Indo. Dan sambil sekolah, gue juga cari opportunity di Korea kayak ada sesuatu apa gak ya yang bisa gue bawa dari Korea dan jual ke Indo. Setelah itu tahun 2013, gue balik Indo dan gue mulai ngerasa I have to start to build my own brand. Jadi gue mulai mencari barang sendiri tanpa jadi reseller lagi. Nah di mulai dari gue pergi mencari barang juga ke Bangkok akhirnya.




Nama Herspot itu sendiri tercipta gara-gara lagi brainstorming di kampus loh. Gue minta saran nama dari temen-temen main sekelas. Mereka tulis di kertas nama yang kira-kira oke. Terus ada satu temen yang kasih nama Herspot, katanya namanya tuh agak-agak ambigu, jadi orang pasti akan inget. hehe



Cerita Pertama Kali ke Bangkok


Pertama kali nya gue ke Bangkok itu, gw pergi sama partner gue dan juga nyokap. Kita tuh kesana modal nekat sama modal uang yang pas-pas an. Semuanya cuma uang tabungan minimal yang gue punya selama gue jadi reseller. Gue selalu bepikir kalau nih pergi ketemu yang cocok, yah berarti ada jodohnya gue disini. Akhirnya setelah setahunan pergi baru juga deh ketemu supplier yang pas. Awal-awal sih bener-bener trial and error banget. Awal ke Bangkok aja gue Pernah juga di hipnotis.  Jadi inget banget gue pernah jalan malem-malem makan di satu restoran, ada orang yang ajak gue ngomong dan suruh gue buka dompet gue dan mereka ambil duitnya. Untungnya ga bawa duit banyak sih. Apes deh awalnya kesana.


Keputusan Membuka Toko


Kepikiran untuk buka toko petama kali itu setelah melihat antusiasme customer pas pertama kali ikutan bazaar di Fx Sudirman. Gue mulai ngerasain ketemu customer secara langsung tuh enak juga ya. Mereka bisa cobain barangnya langsung, melihat mereka puas belanjanya juga bikin gue seneng dan memotivasi gue buat menyediakan sarana dimana mereka bisa cobain barang  dan beli secara langsung, ga usah nunggu lama. Terus dari situ gue mikir juga, ya mungkin dengan punya offline store ada bagusnya juga buat ningkatin kepercayaan konsumen dan buat branding lebih kuat aja.


Tanggapan Orang Tua


Sebenernya pertama kali bikin Herspot, ortu gue ga terlalu setuju. Bahkan nyokap gue bilang  “disekolahin mahal-mahal cuma buka online shop doang, itu mah gak usah kuliah aja sekalian”. Tapi gue gamau ambil pusing sama tanggapan ortu, malah hal itu bikin gue termotivasi untuk membuktikan bahwa gue bisa. Dan mereka tidak boleh underestimate pekerjaan apapun yang menjadi pilihan anaknya. Gue pun berpikir kalau gue gagal pun, at least I’ve tried to pursue my dream dan gue udah mencoba mendengar pilihan hati gue. Awal kuliah, gue tuh pengen banget ambil jurusan fashion, tapi gak di ijinin juga, bahkan di suruh ambil bisnis aja. kata ortu gue jurusan fashion itu gak guna buat masa depan gue. Gue terlalu berpikiran sempit dan hanya mau ikutin kemauan gue sendiri. Akhirnya gue mengalah dan terusin kuliah bisnis sesuai keinginan mereka.



Ga Didukung Ortu, Ada Perasaan Sedih/Kecewa?


Awal-awalnya kecewa. Tapi abis itu malah jadi motivasi buat gue sih. Gue mikir gue bakal tunjukin ke mereka kalau someday mereka akan bangga sama apa yang gue kerjain. Dan dari situ lah yang bikin gue pengen usaha semakin hari semakin baik dan serius.



Kuliah Bisnis


Pertamanya gak suka banget. Dari jaman sekolah gue kan udah jadi anak IPS tuh, udah tahu banget gue ga demen ekonomi lah akuntansi eh malah di suru belajar bisnis. semester pertama aja IP gue ngepas. Tapi mulai semester kedua gue mikir yaudahlah gue harus lebih bisa bersyukur. Bagus udah dikuliahin, yah di jalanin aja.



Pandangan terhadap Anak Muda yang Hobi di Bidang Tertentu, tapi Orang Tuanya Mengharuskan Anaknya Kuliah Sesuai Kemauan Orang Tuanya


Menurut gue, ngikutin kemauan orang tua kadang ada baiknya juga sih. Cuma kita harus kasih pengertian ke orang tua bahwa mereka ga boleh memaksakan kehendak mereka terhadap kita. Kita tuh udah jadi individu yang berbeda sama mereka, kita juga punya keinginan sendiri, dan harusnya ortu yang baik tuh bisa taruh kepercayaan ke kita. Tunjukan lah ke ortu rasa antusias dan optimis lo yang bisa ngeyakinin mereka bahwa pilihan kita bisa menuntun kita ke masa depan yang lebih cerah. Cuma ngikutin orang tua ga ada salahnya juga, kyak gue deh, kalo dulu gue nggak ikutin kemauan mereka, mungkin sekarang gue ga ngerti tentang bisnis.






Kendala Pertama Kali Ngebuat Bisnis



Kesulitan yang gue rasain banget tuh adalah gue menjadi anak yang ansos dan apa-apa harus gue jalanin sendiri. Karena bener-bener harus focus ngejalanin bisnisnya. Gue gak di support modal sepeser pun sama ortu, jadi gue harus serius banget. Dan Karena harus fokus, waktu yang gue punya, gue pake semuanya buat mikirin usaha gue. kebayang ya gue cuma sendiri, kyk urusin customer lah, mulai dari balesin chattingan customer yang super time consuming, bungkusin barang, kirim barang ke ekspedisi, branding, gue jadi model buat online shop gue sendiri, gue juga yang harus edit fotonya, upload ke semua social media, mikirin hal dari marketing, distributing, trend yang terkini, competitor analysis, belanja barang, namain barang, pricing, bener-bener all semuanya urusin sendiri. Sedangkan tangan gue cuma dua, otak gue cuma satu. Rutinitas gue adalah kuliah dan kerja gak ada yang lain, bahkan gue sempet males kuliah karena pusing gimana bagi waktu antara kuliah dan kerja. Kelamaan juga gue ga punya waktu buat diri gue sendiri, gue ga punya waktu buat orang lain, gue jadi kurang bersosialiasi yang membuat gue ga punya waktu buat ngerasain apa yang anak kuliah harusnya rasain, kayak bisa hang out sama temen-temen mereka dan banyak hal lainnya. Gue sering banget tolak ajakan temen buat main sampe temen-temen sempet males ngajakin gue buat jalan saking keseringan nolak ajakan mereka.




Struggle yang di Hadapi Herspot Sekarang



Nah sekarang perekonomian di Indonesia kan lagi menurun nih, lumayan berasa sih. Konsumen yang dulunya punya buying power sekarang juga udah mulai menurun. Gak cuma itu, bermunculannya competitor juga lumayan bikin kita struggle. Kayak ampir tiap hari gue liat online shop baru berlahiran gitu. Strugglenya adalah gimana gue bisa tetep ada di hati konsumen gue. gimana caranya gue harus kuras otak lebih lagi supaya gue sebagai online shop yang udah lumayan lama nih, dah mau 4 tahun gak kalah sama mereka yang baru-baru. Struggle lainnya juga karna gue ga pernah cobain kerja ditempat lain. Gue ga tahu gimana the real work environment. Gue kadang-kadang akhirnya kurang ide kreatif karena smua yang gue jalanin di Herspot adalah system yang gue ciptain sendiri. Jadi gue ga tau itu benar atau engga. Cuma yah tiap hari gue belajar aja pelan-pelan.




Pandangan Terhadap brand yang udah ada dan akhirnya tumbang



Banyak anak muda jaman sekarang yang pengen bisnis. Modal keinginan mereka hanyalah karena gak pengen kerja sama orang lain. Tapi banyak online shop yang akhirnya tumbang juga, menurut gue yah selain luck, peran fokus sama timing itu penting. Kerjaan apapun kalau gak pake 100% waktu dan niat kita, gak akan bisa bertahan lama sih. Ngejalanin bisnis itu bukan cuma sekedar excitement di awal. Tapi kita harus bisa setia sama proses up and downnya. segimana bagus nya business plan kita akan jadi gak guna kalau kita gak bener-bener serius menjalankannya.



Cara Herspot Tampil Beda dengan Brand Lain


Menurut gue supaya sebuah brand itu bisa tampil beda dari brand lain adalah mereka harus punya ciri khas nya sendiri. Kalau di Herspot, yang bikin kita beda sama online shop indo saat ini tuh adalah dari style dan karakter Herspot yang kuat. Style kita adalah gaya fashion yang edgy bercampur dengan gaya street wear. Kita harus punya gaya kita sendiri sih. Yah meskipun tetap ikutin trend, kita gak boleh kehilangan jati diri brand kita. As simple as that.





Inspirasi Gue



Jujur aja gue ga pernah bener-bener punya inspirasi dalam hidup. menurut gue yang jadi inspirasi buat gue adalah pemikiran terhadap hidup yang lebih baik yang gue ciptain di kepala gue. so jawabannya my own thoughts. Gue udah ngerasain hidup gue selama kecil – remaja tuh gak bahagia, gue besar dari keluarga yang broken home. Gue besar dari keluarga yang mau beli ini itu aja gak gampang. Ga semua kemauan gue bisa dipenuhi oleh ortu. nah gue pengen aja punya hidup yang lebih baik, contohnya gue pengen bisa ngerasain beli barang ini itu sesuai keinginan gue pas masih kecil. Akhirnya gue berpikir bahwa gue gak bisa ngandalin orang lain untuk bahagia selain diri sendiri. Dan pikiran itu membentuk gue untuk mau bekerja lebih giat lagi demi mencapai apa yang gue inginkan.



Seorang Gue yang Dulu



Dulu gue tuh gak pedean jadi orang, I feel so small compared to my other friends. Gue ngerasa gue lahir di keluarga yang ga sempurna, gak kayak temen-temen yang hidupnya bahagia yang selalu di support ortunya. Jaman TK gue juga pernah di bully sama temen sekolah gue, yang sampai sekarang aja gue ga bisa lupain. Alasan bully nya hanya karena temen-temen melihat gue seperti orang yang berbeda. Penampilan gue kayak kecil kasihan yang gak keurus kali ya sampai di bully gitu dan hal itu membentuk diri gue yang akhirnya gak pedean terhadap hal apapun, mulai dari pergaulan, sekolah, dan akhirnya gue jadi orang yang super tertutup. Lama kelamaan gue berusaha menerima keadaan keluarga gue, gue berusaha belajar menerima diri gue sendiri, gue belajar buat lebih bersyukur dan ga compare diri gue dengan orang lain terus-terusan. Yes, the grass is always greener on the other side. Tapi yah I have to start watering my own grass lah kalau gitu, jangan cuma liat sebelah terus-terusan tanpa mau intropeksi diri sendiri, karena setiap orang atau keluarga punya struggle mereka masing-masing. Apa yang kita lihat di diri orang lain yang lebih baik itu belum tentu benar-benar lebih baik dari apa yang kita alami, so belajar lebih grateful bisa mengubah cara berpikir kita ke arah yang lebih positif, dan untungnya gue bisa jadi diri gue yang sekarang.



Buat Perempuan Indonesia agar Berani Berkarya



Menurut gue, banyak orang yang bilang “jadi cewe mah gak pusing, tinggal cari cowo kaya juga kelar”. Nah menurut gue, Sebagai perempuan, kita harus punya martabat dan harga diri. Kita harus bisa mandiri dan belajar mengandalkan diri kita sendiri untuk mencapai kebahagian kita sendiri. Percayalah, Punya cowo kaya itu cuma bonus. lebih baik kita bisa pakai otak dan diri kita buat kerja, karena dengan demikian kita punya tujuan dalam hidup kita. Kita punya sesuatu yang membuat kita termotivasi untuk menjalankan hari-hari kita. Berdasarkan pengalaman gue, bisa membeli sesuatu menggunakan uang hasil jerih payah kerja kita rasa puas nya tuh jauh lebih banyak daripada pake duit orang. Yah gak muna, punya cowo kaya mungkin enak juga, tapi jangan biarkan pemikiran seperti itu membuat lu malas berkarya apalagi jadi malas bekerja.




Rencana dan Mimpi Herspot



Mimpinya sih bisa kayak Zara aja udah seneng lah. Hahaha ada dimana-dimana. Ada di berbagai manca Negara, nah rencana nya untuk kesana, gue pengen lebih fokus dulu untuk bikin Herspot lebih settle karena gue sadar saat ini Herspot juga masih jauh dari kata “WOW”. Masih banyak perintilan kecil yang harus gue pikirin sebelum menjadi lebih besar. Gue masih pengen benerin system-sistem yang udah ada di Herspot, pengennya juga nambahin produk line baru seperti ….. oopps I’m not going to tell you coz this is masih rahasia. Doain aja yang terbaik!




Satu Kata yang Menggambarkan Hidup Gue Sekarang


Unexpected. Banyak hal yang terjadi dalam hidup gue yang sekarang yang bagaikan kejutan yang tak terduga.



Pesan Buat Anak Muda



Pertama carilah hal apa yang paling kalian sukai bukan berdasarkan ketertarikan namun berdasarkan passion kalian, supaya dalam menjalankannya tuh gak merasa ada beban. Selain itu percayalah bisnis itu gak cuma soal luck, tapi inget kata gue, harus fokus dan serius. Kalau udah ada liat opportunity, sebisa mungkin don’t lose the timing! Its better an oops that a what if… lakukan sesegera mungkin dan jangan ada penyesalan. Lebih baik udah coba daripada engga sama sekali.