Siapa Zaki?

Gue adalah orang biasa aja seperti pada umumnya, tapi seseorang yang punya passion sangat tinggi terhadap musik


 

Boleh ceritain awal mula lo bermusik?

Sejak kelas 3 SD, gue dapet kesempatan manggung di Java Jazz. Abis itu tahun 2011 gue dipilih menjadi representatif Indonesia di Singapura, main perkusi juga di salah satu acara. Di SMA gue nge band bareng temen-temen sekolah termasuk Tristan juga, sampe akhirnya kebetulan kuliah bareng juga sama Tristan. Di situ gue udah mulai nemuin jati diri gue dalam bermusik.




 

Apakah keluarga lo berasal dari keluarga musik?

Ngga. Tapi bokap gue tuh orang nya suka banget musik, tapi ya memang kesempatan beliau untuk bisa menyalurkan musiknya gak seperti gue sekarang. Dan bokap gue itu tinggi banget selera musiknya


 

Gimana awalnya lo bisa main perkusi?

Awalnya itu ketika gue masih TK, gue sama keluarga gue lagi makan di satu restoran Jepang gitu yang pake sumpit. Terus di restoran itu ada lagunya. Dan gue tiba-tiba mukul-mukul mangkok pake sumpit. Bokap gue denger dan dia nyadar kenapa ketokan gue on beat banget dan ga mengganggu orang. Dari situ bokap ngeliat gue punya potensi kearah sana. Dan gatau kenapa gue waktu itu ga dibeliin drum tapi dibeliin Bongo, perkusi kecil gitu. Jadi gue mulai belajar perkusi dari kelas 1 SD dengan Om Adjie Rao, dan disitu gue juga sempet berhenti. Soalnya waktu itu gue ga betah, kan sakit tuh tangannya kalo main perkusi. Abis itu kelas 3 SD gue di telpon lagi sama Om Adjie Rao, kalo gue diajak beliau buat main di Java Jazz. Nah, dari situ gue mulai fokus dan jatuh cinta sama perkusi.


 

Arti musik buat lo?

Warna. Kalo gue hidup tanpa musik, kayanya hidup gue ga berwarna. Jadi kalo misalkan, gue sedih, gue happy ya musik itu representative dari diri gue sih.



 

Pernah ga sih ada yang meremehkan lo ketika lo bermain musik?

Ya mungkin aja diluar sana ada, tapi Alhamdulillah blm ada yang berefek langsung ke diri gue. Bahkan sebenernya yang enggak pede sama musik gue tuh ya gue sendiri. Karena kalo diliat kan Mantra Vutura bukan musik yang industrial, jadi ya pasti ada lah kekhawatiran terhadap musik gue dan Tristan. Tapi itu semua kita sanggah dengan tujuan awal kita yaitu emang bikin musik yang menggambarkan pribadi kita masing-masing. Jadi sampe sekarang kita cukup puas sih dengan musik Mantra Vutura.


 

Kegagalan apa yang pernah lo alami?

Alhambdulilah sih masih belom ada yang fatal banget. Karena gue selalu berkaca sama orang tua gue sih melalui semua tindakan yang gue lakukan. Maksudnya dengan mereka kasih full support gini bukannya gue jadi semau-semau gue ninggalin kuliah,dll. Justru ini membuat gue semakin bertanggung jawab terhadap semua perlakuan gue.


 

3 hal paling penting dalam hidup lo

Keluarga, sekolah, musik


 

Momen paling memorable apa yang lo pernah kasih buat orang tua lo?

Kemarin, pas launching EP Mantra Vutura. Karena kan selama ini gue yang dari kecil bermusik itu, gue tinggal dikasih materi, terus main. Tapi kemarin ini kan gue buat Mantra Vutura bareng Tristan bener-bener dari nol. Jadi gue ga nyangka aja, bisa sampe serame itu. Dan feedback nya juga bagus.  Dan gue juga curhat sama bokap gue, gue bilang “Pa, ini Zaki disini ga cuma yang ngurusin performance juga, tapi disini Zaki juga berhubungan sama orang-orang produksi juga kayak, sound, visual, merch, dll”




 

Ada saran dari orang tua terhadap karir lo dalam bermusik?

Ada sih. Nyokap gue pernah bilang ke gue, “Kang, kamu ini  bermusik itu bukan untuk menunjukan bakat kamu, tapi ini adalah bentuk kamu bersyukur dikasi bakat untuk meng-entertain orang. Jadi ini semua bukan tentang kamu, tapi gimana caranya kamu bisa berguna dan menginspirasi lingkungan kamu.

 

 

Hal apa yang lo salut dari bokap nyokap lo?

Kalo bokap semuanya sih. Gimana cara bokap gue harus men-treat anak –anaknya selalu yang terbaik. Jadi gue ngeliat bokap gue sebagai pahlawan sih, jadi seburuk-buruknya kondisi keluarga gue, tapi dia sama sekali ngga mengurangi pemberian dia ke anak-anaknya. Kalo nyokap, gue deket banget sama nyokap gue. Tiap minggu pasti gue selalu nonton berdua sama nyokap gue. Udah gitu pernah ada kondisi dimana gue lagi di mobil terjebak macet bareng nyokap gue, lagi mau nonton. Kondisi waktu itu lagi hujan. Gue bete disitu karena takut telat. Terus nyokap gue cuman bilang “Kang, kamu bete? Kamu ujan-ujan gini dimana? Di dalem mobil kan? Coba liat diluar, orang naik motor sambil keujanan, mungkin dia harus pulang buru-buru untuk ketemu istrinya. Kamu harus bersyukur Kang. Kalo ada yang bisa kita lakuin, ya kita kasi solusi, bukan marah-marah.”


 

Satu kata yang selalu jadi motivasi lo

Keluarga.  Karena goal terbesar gue dari semua yang gue lakuin sekarang itu cuma buat bikin bangga dan seneng mereka. Apalagi gue anak satu-satunya laki jadi gue punya tanggung jawab yang besar juga. Contoh kecilnya kayak kemaren launching, dimana bokap dan nyokap gue peluk gue, jadi yang gitu-gitunya tuh ga ternilai banget.