Cerita dibalik Mantra Vutura

Awal mula terbentuk Mantra Vutura, sekilas cerita itu sebenernya coincidence waktu itu gua sama Zaki lagi ke Double Deer Studio. Tadinya kita pikir, mereka jual alat-alat musik gitu, tapi ternyata mereka ga jual. Terus pas kita masuk sini, kita ditawarin untuk ikutan course music production gitu. Jadi mumpung ada disana, kita cobain tuh course nya karena waktu itu di kasih gratis juga. Abis ikut workshop 2 jam, akhirnya gua dan Zaki sepemikiran, “Zak, kayanya ini nih yang kita cari.” Akhirnya kita putusin ikut course Double Deer.


 

Arti setiap lagu di Mantra Vutura?

Sebenernya di tiap lagu kita mendedikasikan ini semua untuk alam semesta. Mungkin ini terlihat agak aneh. Tapi kayak lagu yang judulnya The Creation Part 1 dan The Creation Part 2, itu kita pengen ketika orang denger lagu kita sambil merem, mereka bisa bersyukur kepada alam semesta dengan cara yang berbeda




Lo tipe orang penyuka musik?

Sangat. Tapi gua anaknya suka bosen, jadi gua pindah-pindah aliran terus. Dulu kan klasik, pernah ke jazz, pop, metal, rock, sampe nge-DJ dulu juga pernah. Tapi pas waktu nge-DJ gua ngerasa gua pengen lakuin hal yang lebih lagi, hingga akhirnya kepikiran untuk live performance di Mantra Vutura ini


 

Pernah merasa takut Mantra Vutura ga diterima di masyarakat?

Kalo rasa takut sih pasti ada, apalagi waktu sebelum keluarin EP kemarin. Khawatirnya apakah musik kita diterima di masyarakat apa engga. Tapi gua selalu dikasih saran sama bokap nyokap, yang penting dalam musik itu bisa banggain diri kamu sendiri. Kalo misalnya dari diri lo udah pede dengan musik lo, pasti lo juga ga akan malu untuk memperkenalkan musik lo ke orang banyak.



 

Gimana awal mula lo kenal musik?

Awalnya dulu gua umur 3,5 tahun asal mainin piano. Terus bokap gua ngeliat, dan dia kasih gua les. Jadi kira-kira selama 8 tahun gua belajar klasik piano.


 

Kenapa pilih musik?

Karena dalam setiap karya orang punya pesan, punya nyawa nya sendiri. Dari situ, gua selalu pengen tau apa sih yang pengen mereka sampaikan dari karya mereka. Are we satisfied? Are we not satisfied? Tiap orang kan punya opininya masing-masing, tapi yang paling penting harus appreciate.


 

Struggle terberat apa dalam kehidupan lo sekarang ini?

Di satu sisi gua pengen bikin sesuatu yang bikin orang tua gua bangga. Dan semoga dengan adanya Mantra Vutura dan gua lulus kuliah gua berharap itu bisa menyelesaikan struggle tersebut.




Pernah merasa kecewain orang tua?

Dulu sebenernya bokap nyokap pengennya gua di aliran musik klasik, yang akhirnya kan gua ikut kelas klasik selama 7-8 tahun. Nah pas banget waktu itu gua tinggal selangkah lagi menuju Grade terakhir di kelas musik tersebut, dimana gua bisa lulus dan dapet sertifikat. Tapi gua tiba-tiba quit, gua lupa sih alesannya kenapa mungkin karena gua orang yang bosenan. Mungkin itu menjadi momen tamparan bagi gua, karena udah di les in mahal-mahal tapi gajadi. Tapi pada akhirnya bokapnyokap tetap ngedukung apapun keputusan yang gua ambil


 

Pernah ga sih ngerasa jealous sama kakak lo?

Pernah. Gua sama Kevin ada masanya dimana kita saling ngerasa jadi kompetitor. Waktu gua SD ketika Kevin udah mulai Vierra, gua suka mikir “wah abang gua sukses banget, sedangkan gua gatau nih pas seumuran dia gua mau ngapain.” Tapi ujung nya pasti kita selalu saling support.


Pernah ada orang yang bilang ke lo dan kakak lo cuma numpang nama orang tua aja ketika berkarya?

Pernah. Gua dan kakak gua ngerasain. Dan itu rasanya gaenak banget. Kita udah bikin suatu karya cape-cape tapi selalu ada orang yang bilang, “terang aja ini mah anaknya Addie Ms, anaknya Memes.” Tapi gua dan kakak gua selalu punya satu tujuan yang sama dimana kita bisa ngebanggain orang tua dengan nama kita sendiri, dengan karya kita sendiri tanpa bawa nama orang tua.



Kehidupan keluarga musisi itu kayak gimana, sih?

Hmm..di satu sisi fun, di satu sisi kesepian. Karena, semuanya sibuk semua jarang dirumah. Bisa diitung kita kumpul keluarga kira-kira 2 minggu cuma bisa 2x. Jarang lah pokoknya, momen itu langka banget.


 

Arti keluarga buat lo?

Buat gua keluarga itu adalah tempat dimana lo bisa jatoh dan yakin selalu ada yang nangkep di bawahnya. Keluarga juga buat gua adalah tempat yang mengoptimalkan sifat dan karakter apa yang lo punya.


 

Apa arti kegagalan buat lo?

Bagi gua kegagalan adalah kemajuan. Karena kalo ga gagal ya ga seru.

 


Saran buat anak muda Indonesia

Kalo lo happy sama musik lo, ya lo jalanin. Buat apa lo mau men-deliver musik ke orang lain tapi lo sendiri gasuka sama musik lo.