Segmen #ADayWith kali ini kita akan berkenalan dan bertanya-tanya mengenai kehidupan seorang Kevin Anggara. Karya-karyanya yang dikenal seperti video di Indovidgram, penulis dari buku Student for Dummies, dan pemain film dari "Ngenest" dan "Koala Kumal". Simak hasil interview nya dibawah ini.  

Awal mula Kevin Anggara

Awalnya, waktu itu gue lagi pulang sekolah kelas 2 SMP.  Terus, gue liat ada buku Raditya Dika yang judulnya “Marmut Merah Jambu” di kamar koko sepupu gue.  Saat itu gue gatau itu buku apaan. Terus gue iseng baca-baca karena gue suka baca, eh ternyata seru bukunya. Terus gue cari tau tentang dia, dan gue baru tau kalo ternyata dia mulai semuanya dari nulis di blog. Terus gue mikir, daripada gue main warnet di umur segitu, kenapa gue ga nulis aja. Abis itu gue mulai coba-coba nulis. Awalnya gue promosiin ke temen-temen gue, kayak misalkan di sekolah ada acara, gue tulisin. Disitu gue konsisten nulis kira-kira sampe tahun 2013. Dan di tahun itu gue mulai coba-coba ikut lomba nulis. Awal lomba nulis itu di Kaskus, gue ikutan dan masuk ke 22 tulisan terpilih. Karena itu pertama kali gue ikut lomba, gue seneng dong bisa masuk ke tulisan terpilih. Dari situ gue mulai ikutan lagi lomba yang skalanya lebih gede, nulis blog. Dan ternyata gue menang, hadiahnya itu iPhone 5. Tahun itu juga 2013, gue di contact sama salah satu editor dari penerbit buku. Dan akhirnya di tahun tersebut buku pertama gue terbit.

Nah dari iPhone 5 yang tadi gue menangin, itu yang gue pake buat bikin video sama temen-temen gue di Instagram. Dan edit nya pake laptop koko sepupu gue.


Kenapa lo hobi membaca?

Membaca buat gue itu, bisa mengetahui apapun yang temen-temen gue gatau. Dan kebetulan gue ini orang nya introvert, jadi kalo di sekolah itu gue selalu duduk di paling depan. Soalnya, duduk paling depan itu enak, karena kalo pulang itu keluar duluan. Nah selain itu, kalo dikasi tugas tuh gue fokus dulu kerjain tugas, baru gue ngobrol ke belakang.


Awal mula bikin video di Instagram

Wah, awkward banget sih pertama kali. Apalagi waktu itu gue lagi introvert banget dan gue gapernah ngerekam diri gue sendiri. Pokoknya malu banget. Gue aja sekarang kalo disuruh nonton video gue sendiri, gue gamau. Soalnya gue bikin video buat ditonton sama orang, bukan gue lagi yang nonton. Kemudian lama kelamaan ada temen yang ikutan juga jadinya gapapa istilahnya malu bareng, hhahhaa


Lo kan bikin video tema di sekolah, ada ga sih guru yang protes ke lo?

Oh ada banget. Ada beberapa guru yang mendukung. Itu kepala sekolah gue salah satunya. Apalagi dulu ada pembuktian gitu, gue sama temen-temen diundang ke acaranya The Comment, masuk TV. Tapi ada juga guru yang emang killer banget, dia nanya “eh ini kamu bikin video ini, kamu nyindir Bapak ya?” Terus gue sampe pas mau bikin video pernah diusir.

 

Belajar editing darimana?

Semua otodidak. Soalnya gue kan awalnya ga punya laptop, pake laptop kakak sepupu gue. Itu gue belajar Youtube, belajar ngedit tuh semuanya dari situ.

 

Yang memotivasi lo

Soalnya gue ngerasa kita sebenernya tuh bisa berkarya. Jangan jadikan keterbatasan lo itu sebagai halangan. Apalagi sekarang tuh banyak banget orang-orang yang suka ngomong “gue gapunya kamera nih gimana caranya gue mulai buat video Youtube?” Ya lo tinggal mulai aja. Gue awal mulai juga gue gapunya apa-apa. Kalo lo emang niat, ya lo lakukan, misalkan dengan cara minjem.


 

Ide video ’’ijin ke wc’’?

Pengalaman pribadi sih karena setiap kali gua ijin ketoilet tuh gurunya selalu nanya mau ngapain. Terus muncul ide buat gua panjang-panjangin aja. Eh, malah viral. Bahkan gua ga mikir video ini akan viral. Justru video yang gua pikir bakal viral malah ga viral, rada kesel juga sih haha


 

Saran buat orang-orang yang pengen berkreasi di dunia Youtube

Semakin lo mikir lo gabisa atau ga mampu, lo ga akan mulai-mulai. Awal gue nulis itu tulisannya jelek banget. Tapi gue bikin ya bikin aja. Soalnya kan berkarya itu yang penting prosesnya. Berkarya itu kan yang penting mulainya aja dulu, lalu bikin yang lebih bagus dari sebelumnya.


 

Kenapa lo gapernah ikut bikin video misalkan Samyang, Despacito, dll?

Karena menurut gue, konten seperti itu cuma trend doang. Dan trend itu kan ga tahan selamanya, jadi kalo misalkan trend itu udah ga ada, orang bakal bingung nonton video lo. Ujung-ujungnya nanti jadi trending hunter. Mendingan gue bikin video di Youtube itu, yang bisa dinikmati kapan pun dan dimanapun.


 

Awal mula main film

Jadi waktu itu, di twitter nya Ernest Prakarsa dia sempet bikin voting gitu tanya ke followers-nya kira-kira siapa karakter yang cocok buat film terbarunya dia. Nah salah satu followers-nya itu, ada yang mention nama gue. Setelah Ernest periksa, sampe di akun Instagram dia katanya dia langsung berhent dan dia langsung contact gue karena dia ngeliat gue masi muda dan video gue udah banyak. Setelah itu, Ernest contact gue, kita meeting, casting dan produser langsung setuju.


 

Perasaan lo ketika di contact Ernest Prakarsa

Wah, merasa percaya ga percaya sih. Soalnya kan gue pas awal-awal main Youtube, gue suka nontonin dia di Stand Up Comedy. Sekarang gue malah dipanggil untuk main film bareng dia, dan peranin jadi dia. Jadi seneng banget pasti.


 

Pengen nyoba main genre film apa?

Mungkin gua pengen nyoba genre horror sih karena pas gua bikin tugas kuliah gua pernah sempet bikin short movie tentang horror, dan gue suka.


 

Keluarga lo

Keluarga gue biasa-biasa aja sih. Nyokap gue cuma ibu rumah tangga, bokap gue cuma karyawan biasa. Makanya, gue paling benci kalo orang bilang ke gue,  “lo sih enak bang, dari keluarga orang kaya.” Ngga kok gue ga dari orang kaya, keluarga gue aja tinggalnya dirumah nenek gue. Menurut gue, kalian malah lebih kaya, kalian punya rumah sendiri, gue gapunya rumah sendiri.


 
 

Arti pendidikan buat lo

Karena menurut gue pendidikan gue lebih penting. Jadi abis “Ngenest” itu gue dapet tawaran film banyak. Cuman gue tolak-tolakin karena kebetulan bentrok sama jadwal kuliah gue. Dan karena gue kuliah pake duit gue sendiri, jadi gue tau cari duit itu susah jadi gue mutusin untuk fokus di kuliah dulu.


 

Kenapa mau kuliah pake uang lo sendiri?

Karena awalnya, gue emang gamau ngerepotin orang tua. Jadi dari SMA kelas 3 pas buku terakhir gue keluar, gue udah ga minta uang jajan sama orang tua gue, baik itu buat jajan, sekolah,dll.


 

Kenapa lo masuk jurusan film?

Banyak yang nanya kenapa gue  ga masuk jurusan jurnalistik aja kalo gue suka nulis. Nah gue ambil film karena gue lebih enjoy disini.  Karena menurut gue, film itu berawal dari script dan script harus menulis.  Jadi gue bisa belajar nulis di media yang berbeda.

 

 

Next lo mau ngapain? Ada project apa kedepan?

Kalo project belom ada sih gua masih fokus kuliah, jadi apapun yang gua lakuin sekarang ya buat kuliah.


 

Siapa yang menginspirasi hidup lu?

Semua orang yang gua temui, karena setiap orang memiliki cerita hidupnya masing-masing dan dari cerita tersebut bisa gue ambil buat pelajaran hidup.

 

 

Nasihat buat orang-orang seumuran?

Buat sesuatu yang bisa lo banggakan, jangan cuma main game. Lo harus tau impactnya apa buat orang lain, at least lu berguna bagi orang lain lah.